background

Upacara Hari Kebangkitan Nasional Pemprov DKI Jakarta 2016

Pelayanan Terpadu
Diperbaharui: 5 years ago Oleh: Bapenda Dev

Upacara Hari Kebangkitan Nasional Pemprov DKI Jakarta 2016

[caption id="attachment_375616" align="alignleft" width="250"]Upacara Hari Kebangkitan Nasional 2016 Pemprov DKI Jakarta Upacara Hari Kebangkitan Nasional 2016 Pemprov DKI Jakarta[/caption]

Gubernur, Wakil Gubernur dan jajaran pejabat serta pegawai di Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melaksanakan Upacara Hari Kebangkitan Nasional di Lapangan Irti Monas pada hari Jumat, 20 Mei 2016 pada jam 07.00. Untuk menambah semangat dan semarak Upacara diiringi pula oleh Paduan musik dan suara dari Dinas Pemadam Kebakaran.

Gubernur Provinsi DKI Jakarta Bapak Basuki Tjahaja Purnama membacakan sambutan Menteri Komunikasi dan Informatika RI, Rudiantara yang antara lain berisikan bahwa inspirasi berdirinya Boedi Oetomo sebagai sebuah organisasi modern pada tahun 1908 adalah munculnya sumber daya manusia Indonesia yang terdidik, memiliki jiwa nasionalisme kebangsaan, dan memiliki cita-cita mulia untuk melepaskan diri dari penjajahan. Dengan tampilnya sumber daya manusia yang unggul inilah semangat kebangkitan nasional dimulai.

Perjuangan Boedi Oetomo yang dipimpin oleh Dokter Wahidin Soedirohoesodo dan Dokter Soetomo tersebut kemudian dilanjutkan oleh kaum muda pada tahun 1928 yang kemudian melahirkan Soempah Pemoeda. Dan melalui perjuangan yang tak kenal lelah akhirnya kita dapat memproklamirkan kemerdekaan pada tanggal 17 Agustus 1945.

Dalam Amanat yang dibacakan itu juga menceritakan bahwa Indonesia adalah negara demokrasi berlandaskan ideologi Pancasila, yang menjunjung tinggi nilai-nilai agama dan adat istiadat yang hidup di tengah masyarakat. Wilayah NKRI terbentang luas dari Sabang hingga Merauke, terdiri dari 17.508 pulau, dihuni oleh penduduk sebesar 254,9 juta jiwa dengan 1.331 suku bangsa, 746 bahasa daerah, dengan garis pantai sepanjang 99.093 kmpersegi. Menjadi kewajiban seluruh komponen bangsa Indonesia secara konsisten untuk menjaga, melindungi dan memelihara tegaknya NKRI dari gangguan apapun, baik dari dalam maupun dari luar dengan cara menerapkan prinsip dan nilai-nilai nasionalime dalam kehidupan sehari-hari.

Komitmen terhadap NKRI ini penting ditegaskan kembali pada upacara peringatan Hari Kebangkitan Nasional ke-108 ini mengingat setelah sekian lama berdiri sebagai bangsa, ancaman dan tantangan akan keutuhan NKRI tidak selangkah pun surut. Bahkan melalui kemajuan teknologi digital, ancaman radikalisme dan terorisme, misalnya, mendapatkan medium baru untuk penyebaran paham dan praktiknya.

Tema Hari Kebangkitan Nasional 2016 ini adalah “Mengukir Makna Kebangkitan Nasional dengan Mewujudkan Indonesia yang Bekerja Nyata, Mandiri dan Berkarakter“.  Dengan tema ini kita ingin menunjukkan bahwa tantangan apapun yang kita hadapi saat ini harus kita jawab dengan memfokuskan diri pada kerja nyata secara mandiri dan berkarakter.

Ada penekanan pada dimensi internasional dalam tema tersebut. Kerja nyata kita, kemandirian kita, dan karakter kita semua terpusat pada pemahaman bahwa saat ini kita dihadapkan dalam kompetisi global. Persaingan bukan lagi muncul dari tetangga-tetangga di sekitar lingkungan kita saja, sebaliknya justru inilah saat paling tepat bagi kita untuk bahu membahu bersama sesama anak bangsa untuk memenangkan persaingan-persaingan pada aras global, karena lawan tanding kita semakin hari semakin muncul dari seantero penjuru dunia.

Sebagai satu kesatuan, mau tak mau kita harus bangkit untuk menjadi bangsa yang kompetitif dalam persaingan pada tingkat global tersebut. Semoga dalam memperingati hari Kebangkitan Nasional ke-108 tahun 2016 ini, kinerja kita semakin baik dan semakin dirasakan manfaatnya bagi masyarakat. Teriring salam, doa penuh harapan kiranya kita semua senantiasa diberikan kemampuan untuk mempertahankan NKRI ini sampai kapan pun, demi kejayaan bangsa Indonesia.

Selamat Hari Kebangkitan Nasional ke-108. Indonesia tetap jaya!.

(Pohan)

[caption id="attachment_375618" align="alignleft" width="700"]Perkumpulan Boedi Oetomo 1908 Perkumpulan Boedi Oetomo 1908[/caption]
Tags:
×